Proses Pembuatan Animasi Shaun The Sheep

Siapa sich anak-anak indonesia yang gak tahu film animasi Shaun The Sheep ?? Serial animasi Shaun The Sheep banyak digemari oleh anak-anak indonesia, bahkan yang sudah remaja khususnya wanita banyak yang suka. Pernahkah anda membayangkan bagaimana cara pembuatannya?? Nah kali ini saya akan share proses pembuatan di balik animasi Shaun The Sheep.

Pembuatan Storytime


Sebuah episode bermula dari ide cerita yang sederhana. Ide tersebut diserahkan pada tim scriptwiters untuk diolah menjadi cerita yang bagus. Kemudian diserahkan pada storyboard artist untuk membuat story linenya, tahap ini juga membantu set dressers, prop-makers, model-makers, riggers dan cameramen untuk mempersiapkan pengambilan gambar dan apa saja yang diperlukan.


Persiapan Scene

 

Rumput di pertanian dibeli dari hobby center, dicat hijau untuk mendapatkan corak rumput yang pas, ditambah dengan rumput ilalang dan bunga aster. Gumpalan kecil hitam juga disebar untuk mendapatkan efek kotoran domba. Rumput ini kemudian dibentangkan di atas baja berlubang untuk mendapatkan pondasi yang bagus. Animator kemudian dapat menggunakan magnet untuk menjaga karakter di tempat, dan menggunakan baja untuk memasang pohon, rumah pertanian, gudang dan bagian lainnya dari set tersebut tetap pada tempatnya.

Pembuatan Model


Model-makers membuat domba dengan terlebih membentuk badan, kemudian membungkus tubuh mereka dengan wool putih. Bulu tersebut kemudian dikotori sedikit dan kaki yang terbuat dari silikon ditambahkan, terakhir kepala yg dapat dipasang-lepas dipasang dibadan. “Kami memiliki sejumlah badan, beberapa mempunyai empat kaki, dan beberapa hanya dua, tergantung pada scene,” kata Chris.

Pembuatan Properti

 

Property maker dipanggil untuk membuat segalanya dari handuk pantai berukuran domba, untuk mainan mandi untuk Timmy, dan bahkan meja untuk adegan sihir. Prop maker Helen Javes berkata: “Semuanya dibuat manual, sehingga sangat rumit. “Bahkan kaki meja dibuat manual untuk mendapatkan bentuk yang tepat.” Tetapi pekerjaan prop maker bukan tanpa risiko. Jari teriris pisau tajam, dan terbakar akibat panas dari lem adalah resiko pekerjaan sehari-hari.

 Ekspresi Mata


Mata domba memiliki lubang kecil sehingga mereka dapat dimanipulasi untuk membuat mereka melihat ke kiri, kanan, atas, bawah. Setiap animator juga memiliki puluhan kelopak mata khusus buatan – potongan kecil dari plastisin berbentuk kubah ungu yang dapat ditambahkan ke bola mata untuk membuat domba berkedip, atau terlihat mengantuk. Karena domba-domba itu tidak berbicara, mereka menggunakan ekspresi untuk menceritakan kisah atau memberikan momen komedi . “kelopak mata mereka adalah siksaan bagi animator mata”.

Penyimpanan
 
 


Bila tidak digunakan, domba dan potongan domba disimpan dalam di rak di antara ruangan studio di Aardman. Disini para animator dapat menemukan kaki cadangan untuk Shaun, sedikit bulu ekstra.

Komedi Slapstik

 

Kecuali dari beberapa embikan dari Shaun dan teman-temannya, gongongan dari Bitzer dan dengusan dari Petani, Shaun and the sheep adalah serial TV diam. Sementara Film animasi yang lain menggunakan suara dalam ceritanya, tidak demikian dalam Shaun ini. “Lebih mudah untuk menganimasikannya karena lip-sync adalah salah satu aspek yang paling memakan waktu untuk animator,” ujar Chris.

Sabar dan Teliti

 

Karakter dalam Shaun and the sheep bergerak 25 kali per detik, berarti animator harus mengatur ulang adegan 1.500 kali hanya satu menit dari rekaman. Mereka rata-rata menyelesaikan tujuh detik rekaman/harinya
 

Pembaca yang baik pasti SELALU meninggalkan Komentar

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar

Komentar yang sopan yah !!

[ Categories ]